Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

2 Hadits Tentang Berpikir Kritis Objektif Seimbang

Daftar Isi [Tampil]

Mustafalan.com - Hadits tentang berpikir kritis. Dalam mengambil keputusan, kita tidak boleh bertindak sembarangan melainkan harus berpikir benar-benar matang. Jangan sampai kita hanya melakukan sesuatu tanpa pikir panjang.

hadits tentang berpikir kritis

Hal tersebut pada akhirnya hanya akan membuat segalanya menjadi lebih buruk. Berpikir kritis sangat diperlukan untuk memastikan dan menganalisa apa kemungkinan yang terjadi jika kita melakukan sebuah tindakan.

Berpikir kritis juga bisa membantu kita terhindar dari kemungkinan buruk yang akan terjadi di masa depan. Dalam Islan, hal ini, yaitu berpikir kritis sangat diperlukan karena merupakan perbuatan yang benar-benar terpuji.

Anjuran tersebut tertera dalam beberapa hadits shahih tentang berpikir kritis, objektif, dan seimbang. Anda bisa langsung melihat kumpulan hadits yang kami maksud tentang berpikir kritis tersebut di bawah ini. Silahkan simak ulasan lengkapnya pada pembahasan berikut.

Daftar Hadits Tentang Berpikir Kritis

Langsung saja tanpa banyak pikir panjang lagi, simak saja ulasan lengkap kumpulan daftar hadits dan dalil shahih tentang berpikir kritis, objektif, dan seimbang. Ditulis dalam bahasa Arab, latin, dan terjemahan Indonesia sesuai sunnah.

1. Perintah Berpikir Kritis

Dari Abu Ya’la yaitu Syaddad Ibnu Aus r.a. dari Nabi saw. Beliau bersabda: “Orang yang cerdas ialah orang yang mampu mengintrospeksi dirinya dan suka beramal untuk kehidupannya setelah mati. Sedangkan orang yang lemah ialah orang yang selalu mengikuti hawa nafsunya dan berharap kepada Allah Swt. dengan harapan kosong”. (H.R. At-Tirmizi)

2. Pemikir Kritis

Dari Abu Hurairah ra. berkata bahwa Rasulullah Saw. bersabda: “Bersegeralah kalian beramal sebelum datangnya tujuh perkara yaitu: Apa yang kalian tunggu selain kemiskinan yang melalaikan, atau kekayaan yang menyombongkan, atau sakit yang merusak tubuh, atau tua yang melemahkan, atau kematian yang cepat, atau Dajjal, maka ia adalah seburuk buruknya makhluk yang dinantikan, ataukah kiamat, padahal hari kiamat itu adalah saat yang terbesar bencananya serta yang terpahit dideritanya?” (H.R. at-Tirmidzi)

Kesimpulan
Sekian pembahasan lengkap mengenai daftar hadits tentang berpikir kritis, hadits tentang berpikir kritis arab, dalil berpikir kritis dalam islam, hadits tentang berpikir kritis objektif dan seimbang, hadits tentang demokrasi, manfaat berpikir kritis dalam islam, hikmah berpikir kritis, islam memerintahkan umat islam untuk senantiasa berpikir kritis dan demokratis mengapa, jelaskan menerapkan perilaku mulia dengan berpikir kritis.

Baca:

Posting Komentar untuk "2 Hadits Tentang Berpikir Kritis Objektif Seimbang"