Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

7 Hadits Nabi Tentang Nama Adalah Doa

Daftar Isi [Tampil]

Mustafalan.com - Hadits tentang nama adalah doa. Ada pepatah mengatakan nama adalah doa. Setiap nama yang diberikan kepada bayi merupakan representasi doa dari orangtua yang menginginkan anaknya menjadi apa di masa depan nantinya.

hadits tentang nama adalah doa

Misalnya pemberian nama Muhammad di depan nama seorang anak, biasanya diharapkan agar anak tersebut bisa menjadi manusia yang mulia dan jauh dari dosa seperti Rasulullah SAW. Meskipun pada dasarnya hanya Nabi SAW yang paling mendekati sempurna di dunia ini.

Kemudian pemberian nama Aisyah kepada bayi perempuan, dimaksudkan agar ia menjadi seorang yang penyabar, setia, dan tulus memberikan kasih sayang seperti istri Nabi. Begitu pula dengan nama-nama lainnya yang ada.

Begitu pula dalam agama Islam. juga dijelaskan bahwa pemberian nama kepada bayi itu sangat penting. Hal itu termuat dalam beberapa hadits dan dalil shahih. Pada kesempatan ini kami akan membagikan daftar kumpulan hadits yang dimaksud.

Kumpulan Hadits Tentang Nama Adalah Doa

Langsung saja tanpa banyak basa basi kembali silahkan simak kumpulan daftar hadits shahih tentang nama adalah doa berikut. Simak selengkapnya dalam bacaan lafadz bahasa Arab, latin, beserta artinya lengkap.

1. Nama di Hari Kiamat

 ﺇِﻧَّﻜُﻢْ ﺗُﺪْﻋَﻮْﻥَ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟْﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﺑِﺄَﺳْﻤَﺎﺋِﻜُﻢْ ﻭَﺃَﺳْﻤَﺎﺀِ ﺁﺑَﺎﺋِﻜُﻢْ ﻓَﺄَﺣْﺴِﻨُﻮﺍ ﺃَﺳْﻤَﺎﺀَﻛُﻢْ

Artinya:
“Sesungguhnya kalian akan dipanggil pada hari kiamat dengan nama kalian dan nama bapak-bapak kalian. Maka baguskanlah nama-nama kalian” [HR. Abu Dawud & Al-Baihaqi, Sebagian ulama menilai sanadnya munqathi’, Sebagian menilai sanadnya jayyid]

ﻓﺎﻟﻈﺎﻫﺮ – ﻭﺍﻟﻠﻪ ﺗﻌﺎﻟﻰ ﺃﻋﻠﻢ – ﺃﻥ ﺍﻟﻨﺎﺱ ﻳﻮﻡ ﺍﻟﻘﻴﺎﻣﺔ ﻳﺪﻋﻮﻥ ﺑﺄﺳﻤﺎﺋﻬﻢ ﻣﻨﺴﻮﺑﻴﻦ ﺇﻟﻰ ﺁﺑﺎﺋﻬﻢ ﻻ ﺇﻟﻰ ﺃﻣﻬﺎﺗﻬﻢ

Artinya:
“Pendapat yang kuat -wallahu a’lam- bahwa manusia pada hari kiamat akan dipanggail sesuai dengan nama merrka (di dunia) dan dinisbatkan pada bapak mereka, bukan pada ibunya.” [Fatawa no. 20374]

2. Nama untuk Identitas

ﺇﻥ ﺍﻟﺘﺴﻤﻴﺔ ﻟﻤﺎ ﻛﺎﻧﺖ ﺣﻘﻴﻘﺘﻬﺎ ﺗﻌﺮﻳﻒ ﺍﻟﺸﻲﺀ ﺍﻟﻤﺴﻤﻰ ﻷﻧﻪ ﺇﺫﺍ ﻭﺟﺪ ﻭﻫﻮ ﻣﺠﻬﻮﻝ ﺍﻻﺳﻢ ﻟﻢ ﻳﻜﻦ ﻟﻪ ﻣﺎ ﻳﻘﻊ ﺗﻌﺮﻳﻔﻪ ﺑﻪ

Artinya:
“Sesungguhnya pemberian nama pada hakikatnya berfungsi untuk menunjukkan definisi/identitas penyandang nama (yang diberi nama), karena jika ia didapati tanpa diketahui (tanpa nama), maka ia tidak bisa dikenali.” [Tuhfatul Maudud hal. 61, Dar Kutub Al-‘Ilmiyyah].

3. Nama yang Dicintai

ﺃﺣﺐ ﺍﻷﺳﻤﺎﺀ ﺇﻟﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﺒﺪ ﺍﻟﻠﻪ ﻭﻋﺒﺪ ﺍﻟﺮﺣﻤﻦ

Artinya:
“Nama-nama yang paling dicintai oleh Allah adalah Abdullah dan Abdurrahman”. [HR. Muslim]

4. Nama yang Keji

ﺃَﺧْﻨَﻰ ﺍﻷَﺳْﻤَﺎﺀِ ﻳَﻮْﻡَ ﺍﻟﻘِﻴَﺎﻣَﺔِ ﻋِﻨْﺪَ ﺍﻟﻠَّﻪِ ﺭَﺟُﻞٌ ﺗَﺴَﻤَّﻰ ﻣَﻠِﻚَ ﺍﻷَﻣْﻼَﻙِ

Artinya:
“Nama yang paling keji di sisi Allah pada hari Kiamat adalah seseorang bernama dengan nama ‘Malikal Amlaak’ (rajanya para raja). ” [HR. Bukhari & Muslim]

5. Mengubah Nama

أَنَّ النَّبِىَّ -صلى الله عليه وسلم- كَانَ يُغَيِّرُ الاِسْمَ الْقَبِيحَ

Artinya:
“Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam biasa mengganti (mengubah) nama yang jelek.” (HR. Tirmidzi, shahih)

ﺃَﻥَّ ﺍﺑْﻨَﺔً ﻟِﻌُﻤَﺮَ ﻛَﺎﻧَﺖْ ﻳُﻘَﺎﻝُ ﻟَﻬَﺎ ﻋَﺎﺻِﻴَﺔُ ﻓَﺴَﻤَّﺎﻫَﺎ ﺭَﺳُﻮﻝُ ﺍﻟﻠَّﻪِ -ﺻﻠﻰ ﺍﻟﻠﻪ ﻋﻠﻴﻪ ﻭﺳﻠﻢ – ﺟَﻤِﻴﻠَﺔَ

Artinya:
“Salah satu putri Umar bin Khattab ada yang diberi nama Ashiyah (wanita pembangkang). Kemudian diganti oleh Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam dengan nama Jamilah.” [HR. Ahmad dan Muslim]

Kesimpulan
Sekian pembahasan singkat mengenai hadits tentang nama adalah doa, doa memberi nama anak ,apalah arti sebuah nama shakespeare, kamus arti sebuah nama, arti nama, memberi nama anak sesuai sunnah.

Baca:

Posting Komentar untuk "7 Hadits Nabi Tentang Nama Adalah Doa"