Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

2 Hadits Tentang Batasan Pakaian Wanita dan Artinya

Daftar Isi [Tampil]

Mustafalan.com - Hadist shahih tentang batasan pakaian wanita. Ketika seorang wanita atau perempuan keluar rumah, ia akan sangat mungkin bertemu dengan lawan jenis (laki-laki) yang bukan muhrimnya. Saat itu, seorang wanita diwajibkan untuk menjaga auratnya.

hadits tentang batasan pakaian wanita

Sebab dalam Alquran dan hadist dijelaskan bahwa seorang wanita harus mengetahui batas aurat yang harus ditutupi. Cara berpakaian hingga berkerudungnya pun juga perlu diperhatikan. Namun mungkin masih ada beberapa muslimah yang belum mengetahui batasannya.

Bila kita mempelahajari Alquran dan hadist, maka kita akan mendapatkan petunjuk mengenai bagaimana seharusnya wanita berpakaian didasarkan pada batasan pakaian wanita. Pakaian-pakaian yang dikenakan juga harus diperhatikan mengenai ketebalannya agar tidak terlhiat transparan dan ketat.

Untuk itu pada kesempatan ini kami akan menjelaskan dan membagikan daftar kumpulan hadist shahih tentang pakaian wanita. Simak ulasan lengkapnya pada pembahasan di bawah berikut ini.

Daftar Hadist Tentang Batas Pakaian Wanita

Tanpa banyak basa basi lagi, langsung saja silahkan simak pemabahasan lengkap mengenai daftar kumpulan hadist shahih tentang pakaian wanita. Ditulis dalam teks lafadz bahasa Arab, latin, dan terjemahan Indonesia lengkap.

1. Abu Dawud

«قَالَ يَا أَسْمَاءُ إِنَّ الْمَرْأَةَ إِذَا بَلَغَتِ الْمَحِيضَ لَمْ تَصْلُحْ أَنْ يُرَى مِنْهَا إِلاَّ هَذَا وَهَذَا وَأَشَارَ إِلَى وَجْهِهِ وَكَفَّيْهِ» 

Artinya:
Wahai Asma’, sesungguhnya seorang wanita, apabila telah balig (mengalami haid), tidak layak tampak dari tubuhnya kecuali ini dan ini (seraya menunjuk muka dan telapak tangannya). (HR Abu Dawud). 

2. Muslim

«قَالَتْ أَمَرَنَا رَسُولُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ نُخْرِجَهُنَّ فِي الْفِطْرِ وَالأَضْحَى الْعَوَاتِقَ وَالْحُيَّضَ وَذَوَاتِ الْخُدُورِ فَأَمَّا الْحُيَّضُ فَيَعْتَزِلْنَ الصَّلاَةَ وَيَشْهَدْنَ الْخَيْرَ وَدَعْوَةَ الْمُسْلِمِينَ قُلْتُ يَا رَسُولَ اللهِ إِحْدَانَا لاَ يَكُونُ لَهَا جِلْبَابٌ قَالَ لِتُلْبِسْهَا أُخْتُهَا مِنْ جِلْبَابِهَا» 

Artinya:
Kami, para wanita, diperintahkan oleh Rasulullah untuk keluar pada saat Idul Fitri dan Idul Adha, baik para gadis, wanita yang sedang haid, maupun gadis-gadis pingitan. Wanita yang sedang haid diperintahkan meninggalkan shalat serta menyaksikan kebaikan dan dakwah (syiar) kaum Muslim. Aku bertanya, “ Ya Rasulullah, salah seorang di antara kami ada yang tidak memiliki jilbab. Rasulullah saw. bersabda: Hendaklah saudaranya meminjamkan jilbabnya.” (HR Muslim).

Kesimpulan
Sekian pembahasan singkat mengenai hadist shahih tentang batasan pakaian wanita, 3. tuliskan beberapa manfaat menggunakan jilbab., hr. abu dawud, no. 4104 dan al baihaqi no. 3218., tulislah salah satu hadis tentang perilaku jujur lengkap dengan artinya, tulislah salah satu ayat yang berhubungan dengan memanjangkan jilbab.

Baca:

Posting Komentar untuk "2 Hadits Tentang Batasan Pakaian Wanita dan Artinya"