Lompat ke konten Lompat ke sidebar Lompat ke footer

Widget Atas Posting

11 Hadits Tentang Bersyukur atas Nikmat Allah

Daftar Isi [Tampil]

Mustafalan.com - Hadist tentang bersyukur. Allah SWT telah memberikan segala yang kita butuhkan dalam hidup. Mulai dari pagi hari kita diberi kenikmatan tubuh yang bugar sehabis tidur nyenyak, sarapan pagi, pekerjaan layak, hingga malam hari untuk beristirahat dan bersantai.

hadits tentang bersyukur

Meski kadang tak kita sadari, namun banyak sekali berkah yang diberikan oleh-Nya. Oleh karena itu tugas kita adalah selalu bersyukur kepada-Nya. Ibarat manusia berterima kasih kepada pihak yang telah memberikan sesuatu yang bermanfaat dan menguntungkan.

Penjelasan tentang bersyukur juga banyak dijelaskan di dalam hadist-hadist shahih. Ada banyak sekali daftar hasidst shahih yang bisa dibaca dan direnungi sebagai salah satu upaya untuk membuat kita menjadi semakin memperbanyak syukur.

Nah pada kesempatan ini kami akan membagikan kumpulan daftar hadist shahih yang bisa Anda baca berikut ini. Kami rangkum dari seluruh ayat suci Al-Quran dan telah dipilih yang terbaik serta relevan dengan pentingnya ungkapan syukur.

Daftar Hadist Tentang Bersyukur

Berikut di bawah ini adalah kumpulan daftar hadist tentang bersyukur yang bisa Anda pelajari dan renungi. Silahkan simak dan Anda juga bisa membagikannya sebagai kutipan di media sosial masing-masing.

1. Hadits Riwayat Muslim

عَجَبًا لِأَمْرِ الْمُؤْمِنِ إِنَّ أَمْرَهُ كُلَّهُ خَيْرٌ، وَلَيْسَ ذَاكَ لِأَحَدٍ إِلَّا لِلْمُؤْمِنِ؛ إِنْ أَصَابَتْهُ سَرَّاءُ شَكَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ، وَإِنْ أَصَابَتْهُ ضَرَّاءُ صَبَرَ فَكَانَ خَيْرًا لَهُ

Artinya:
“Seorang mukmin itu sungguh menakjubkan, karena setiap perkaranya itu baik. Namun tidak akan terjadi demikian kecuali pada seorang mu’min sejati. Jika ia mendapat kesenangan, ia bersyukur, dan itu baik baginya. Jika ia tertimpa kesusahan, ia bersabar, dan itu baik baginya” [HR. Muslim no.7692].

مُطِرَ النَّاسُ على عهدِ النَّبيِّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ فقالَ النَّبيُّ صلَّى اللَّهُ عليهِ وسلَّمَ أصبحَ منَ النَّاسِ شاكرٌ ومنهم كافرٌ قالوا هذهِ رحمةُ اللَّهِ وقالَ بعضُهم لقد صدقَ نوءُ كذا وكذا

Artinya:
“Ketika itu hujan turun di masa Nabi Shallallahu’alaihi Wasallam, lalu Nabi bersabda, ‘Atas hujan ini, ada manusia yang bersyukur dan ada yang kufur nikmat. Orang yang bersyukur berkata, ‘Inilah rahmat Allah.’ Orang yang kufur nikmat berkata, ‘Oh pantas saja tadi ada tanda begini dan begitu’” [HR. Muslim no.73].

2. Hadits Riwayat Bukhari

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ الَّلهُ عَنْهُمَا قَالَ: قَالَ النَّبِيُّ صَلَّى الَّلهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: نِعْمَتَانِ مَغْبُوْنٌ فِيْهِمَا كَشِيْرٌ مِنْ النَّاَسِ الصِّحَّةُ وَاْلفَرَاغُ

Artinya:
“Dari Ibnu Abbas, dia berkata : Nabi SAW bersabda : “Dua kenikmatan, kebanyakan manusia tertipu pada keduanya, yaitu kesehatan dan waktu [HR Bukhari].
 
الطَّاعِمُ الشَّاكِرُ بِمَنْزِلَةِ الصَّائِمُ الصَّابِرِ
 
Artinya:
Orang makan yang bersyukur adalah sederajat dengan orang bershaum yang sabar. [HR. Bukhari, Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Ibnu Hibban]

3. Hadits Riwayat Tabrani

(قَا اللهُ تَعَالىَ : يَاابْنَ اَدَمَ, اِنَّكَ مَاذَكَرْتَنِى شَكَرْتَنِى, وَاِذَامَانَسِيْتَنِى كَفَرْتَنِى (رواه الطبرانى عن ابى هريرة

Artinya:
“Allah berfirman dalam hadits qudsi-Nya: “wahai anak Adam, bahwa selama engkau mengingat Aku, berarti engkau mensyukuri Aku, dan apabila engkau melupakan Aku, berarti engkau telah mendurhakai Aku!”. [H.R Thabrani]

4. Hadits Riwayat Ahmad dan Baihaqi

وَمَنْ لاَيَشْكُرِ النَّاسَ لاَيَشْكُرِ اللهَ

Artinya:
“barang siapa yang tidak bersyukur kepada manusia, berarti ia tidak bersyukur kepada Allah”. [H.R Ahmad dan Baihaqi]

5. Hadits Riwayat Ibnu Majah

كن وَرِعًا تكن أعبدَ الناسِ ، و كن قنِعًا تكن أشْكَرَ الناسِ

Artinya:
“Jadilah orang yang wara’, maka engkau akan menjadi hamba yang paling berbakti. Jadilah orang yang qana’ah, maka engkau akan menjadi hamba yang paling bersyukur”[HR. Ibnu Majah no. 3417, dishahihkan Al Albani dalam Shahih Ibni Majah].

6. Hadits Riwayat Tirmidzi

وروى التر مذى و قا ل حسن غريب : من اعطى عطا ء فوجد فليجز به فان لم يجد فليثن فان من اثنى فقد شكر ومن كتم فقد كفر.

Artinya:
“Barang siapa yang diberikan suatu pemberian dan merasa cukup atas pemberian tersebut, maka hendaklah dia membalasnya. Dan jika dia tak merasa cukup maka hendaklah dia memuji, sebab sesungguhnya perbuatan memuji itu merupakan tanda syukur dan barang siapa yang hanya diam saja maka sungguh dia telah kufur”. [H.R.Turmudzi]

Artinya:
Dua hal apabila dimiliki oleh seseorang dia dicatat oleh Allah sebagai orang yang bersyukur dan sabar. Dalam urusan agama (ilmu dan ibadah) dia melihat kepada yang lebih tinggi lalu meniru dan mencontohnya. Dalam urusan dunia dia melihat kepada yang lebih bawah, lalu bersyukur kepada Allah bahwa dia masih diberi kelebihan.” (HR. Tirmidzi)

7. Hadits Riwayat Abu Dawud

فَإِنْعَجِزْتُمْعَنْمُكَافَأَتِهِفَادْعُوْالَهُحَتَّتَعْلَمُوْاأَنْقَدْشَكَرْتُمْفَإِنَّاللّٰهَيُحِبُّالشَّاكِرِيْنَ

Artinya:
“Jika engkau tidak mampu membalasnya maka doakan dia hingga engkau merasa bahwa engkau telah mensyukuri kebaikan tersebut, karena sesungguhnya Allah SWT sangat cinta kepada orang-orang yang bersyukur”. [Hadits Shahih Abu Dawud].

عن أبي بكرة نفيع بن الحارث رضي الله عنه قال: كان رسول الله صلى الله عليه وسلم إذا جاءه أمر بشر به خر ساجدا؛ شاكرا لله

Artinya:
“Dari Abu Bakrah Nafi’ Ibnu Harits Radhiallahu’anhu ia berkata, ‘Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam biasanya jika menjumpai sesuatu yang menggemberikan beliau bersimpuh untuk sujud. Sebagai ungkapan rasa syukur kepada Allah” [HR. Abu Daud no.2776, dihasankan oleh Al-Albani dalam Irwaul Ghalil].

من قال حين يصبح: اللهم ما أصبح بي من نعمة أو بأحد من خلقك فمنك وحدك لا شريك لك، فلك الحمد ولك الشكر. فقد أدى شكر يومه، ومن قال ذلك حين يمسي فقد أدى شكر ليلته

Artinya:
“Barangsiapa pada pagi hari berdzikir: Allahumma ashbaha bii min ni’matin au biahadin min khalqika faminka wahdaka laa syariikalaka falakal hamdu wa lakasy syukru.”
(Ya Allah, atas nikmat yang Engkau berikan kepada ku hari ini atau yang Engkau berikan kepada salah seorang dari makhluk-Mu, maka sungguh nikmat itu hanya dari-Mu dan tidak ada sekutu bagi-Mu. Segala pujian dan ucap syukur hanya untuk-Mu) Maka ia telah memenuhi harinya dengan rasa syukur. Dan barangsiapa yang mengucapkannya pada sore hari, ia telah memenuhi malamnya dengan rasa syukur” [HR. Abu Daud no.5075, dihasankan oleh Syaikh Abdul Qadir Al-Arnauth dalam tahqiqnya terhadap kitab Raudhatul Muhadditsin].

Kesimpulan
Itu dia pembahasan lengkap mengenai daftar hadist tentang bersyukur, hadits bersyukur latin, hadits bersyukur maka akan aku tambah, hadits tentang sabar, ayat al-qur'an tentang bersyukur akan ditambah nikmat, cara bersyukur, manfaat bersyukur, bersyukur dalam islam, bersyukur kepada allah.

Baca: